Perjuangan Seorang Ibu

Selamat pagi, siang, sore, malam, sahur, berbuka, dan selamat-selamat yang lainnya!
Udah lama banget nggak update blog.
*maapkeun*

Langsung aja, ya. Mungkin update-an kali ini akan amat sangat panjang banget sekali.
*siapin cemilan*

Pertama-tama, saya sangat bersyukur dan tak henti-hentinya berterimakasih kepada Allah SWT atas segalanya yang sudah Dia berikan dalam hidup saya.

7 September 2014
Alhamdulillah. Akhirnya saya menikah dengan dia yang awalnya memberikan harapan palsu kepada saya. Dia yang tidak pernah memberikan kepastian pada hubungan kami. Dia yang selalu bisa membuat saya bahagia dengan caranya sendiri. Dia, malaikat pelindung yang Allah kirimkan untuk saya.

23 Oktober 2014
Udah telat datang bulan selama 4 hari. Perut kram udah dua mingguan. Setelah di-testpack, alhamdulillah hasilnya positif.
*langsung peluk suami*
*nangis bahagia*

11 hari kemudian, cek ke dokter kandungan. Menurut hasil usg, kehamilan saya sudah 5 minggu. Tapi baru kelihatan kantong hamilnya aja. Bahagia? Banget.

Selama hamil, makanan apa aja masuk. Nggak ada yang keluar lagi. Nggak pernah pake mual-mual atau nggak enak makan. Nggak ada pantangan-pantangan makan, kecuali makanan mentah dan telor setengah mateng. Tiap bulan rutin kontrol ke dokter kandungan, usg, dan alhamdulillah nggak pernah ada masalah sama bayinya. Sehat selalu.

Sampai pada usia kehamilan 38 minggu, dokter bilang, kepala bayinya belum masuk panggul. Beliau nyaranin, banyakin jalan pagi. Tapi yang saya lakukan bukan hanya jalan pagi. Ngepel jongkok, nungging-nungging, senam hamil, jongkok berdiri, beresin apa aja yang bisa diberesin, dan ngajak ngobrol dedenya tiap saat, semua udah dilakuin.

39 minggu 4 hari.
Udah keluar flek. Usg lagi. Berat badan janin udah 3,5kg. Kepala udah masuk panggul, tapi sedikit. Udah ngerasain mules-mules walaupun belum teratur. Alhamdulillah, udah ada sinyal-sinyal cinta dari dedenya. Dokter nyuruh balik lagi besok.

Kamis, 2 Juli 2015
39 minggu 5 hari.
Masih keluar flek. Mules-mules udah dari tengah malem. Pas sahur makin berasa. Makin teratur.
10 menit sekali.
8 menit sekali.
6 menit sekali.
Mundur lagi ke 8 menit sekali. Tapi mulesnya makin kuat. Nggak bisa tidur sama sekali. Udah nggak tahan, pengen langsung ke UGD aja jam 5 pagi. Tapi tanggung, paginya kan ke dokter lagi. Akhirnya nunggu sekalian kontrol aja. Suami liatnya udah risih. Berkali-kali nanya, “Masih kuat, nggak?” Dengan penuh keyakinan, saya jawab, “Kuat.”

Jam 9 pagi ke dokter lagi. Dokter baru dateng jam setengah 11. Selama nunggu, mules udah makin kuat. Durasinya 5 menit sekali. Udah nggak enak duduk. Muter-muter aja di ruang tunggu. Akhirnya jam 11 diperiksa lagi. Periksa dalem.
Dokter bilang, “Wah, ini udah ada bukaan. Udah bukaan 6-7, nih. Tapi kepala masih tinggi. Panggulnya sempit. Dedenya gede. Udah, langsung aja booking kamar. Nggak usah ke UGD lagi.”
Dalam hati, ‘Wah sebentar lagi nih. Cepet banget udah bukaan 6.’ Langsung telfon Mama dan masih tetep optimis bisa lahiran normal.

Akhirnya langsung pesen kamar rawat inap. Udah bener-bener nggak bisa duduk. Mules makin kuat.
Dari kamar rawat inap, langsung dibawa ke kamar bersalin. Diinfus, buat tambahan tenaga, katanya. Nggak lama, Mama Papa dateng. Ibu, Bapak, dan adiknya Ibu juga dateng.
Tiap mulesnya nongol, langsung cari tangan suami, Mama, atau Ibu buat dipegangin.

Jam 3 diperiksa dalem lagi sama bidannya. Bukaan masih 6, belum nambah. Udah mules keterlaluan gitu tapi bukaan belum nambah? Ohemji! 😭😭😭
Katanya, kalo jam 7 bukaannya masih belum nambah, mau diinduksi. Waaaaaaaw! Induksi? Ini aja udah mules banget bangetan, apalagi diinduksi? Lagian peluang induksi kan 50-50. Kalo gagal, mesti caesar. Mules banget iya, ujung-ujungnya caesar. Ogah. Akhirnya saya lebih milih nunggu sampe jam berapapun, siapa tau bukaan nambah lagi. Nggak apa-apa deh nahan mules, demi bisa lahiran normal.

Puncaknya, entah itu jam berapa. Mules semakin menjadi-jadi. Durasi makin sebentar, mungkin 2 menit sekali. Tapi mulesnya bisa sampe 10 menit. Mules parah, ditambah menggigil pula, udah bener-bener nggak kuat. Nggak bisa nahan nangis. Cuma bisa merem, meganging tangan Mama sambil nangis. Suami nyuruh baca do’a, istighfar, dzikir, sambil dia juga ikut bacain.
Dalam hati, ‘Baru bukaan 6-7 aja mulesnya udah ampun-ampunan, apa lagi sampe bukaan 10? Ternyata ini yang dulu Mama rasain waktu mau ngelahirin saya. Luar biasa sekali perjuangannya.’
*nangis*

Sekitar pukul 11 malam, dokter dateng, mau cek pembukaan lagi. Ternyata bukaan baru nambah satu, bukaan 7. Kepala dedenya masih belum turun juga. Masih tinggi.
Dokter jelasin ke suami dan keluarga sambil nunjukkin tabel, “Ini udah lewat batas normal, Pak. Harusnya dari bukaan 6 ke 7 itu nggak selama ini. Normalnya kalo udah bukaan 6, tiap jam pasti nambah bukaan kalo mulesnya bagus. Ini udah lebih dari 11 jam, tapi baru nambah satu. Kepala bayinya juga belum turun banget. Jalan lahirnya sempit. Oke kalo mau tetep lahiran normal, tapi ada resikonya. Kepalanya bisa keluar, tapi takut bahunya nyangkut. Takutnya nanti bahunya patah. Induksi pun peluangnya 50-50. Kalo mau caesar, kita langsung siapin kamar operasinya sekarang.”

JEGEEEEEERRR!!!

Denger penjelasan dokter, saya cuma bisa pasrah. Udah usaha banget biar bisa lahiran normal, tapi apa daya. Tuhan berkata lain. Dan saya nggak boleh egois. Kalo tetep mau lahiran normal, tapi dedenya kenapa-kenapa, nyeselnya pasti seumur hidup, dan saya nggak akan pernah bisa memaafkan diri sendiri. Akhirnya dengan berat hati dan dengan tenaga yang udah hampir habis, saya bilang, “Ya udah, caesar aja.”

Kurang lebih setengah jam kemudian, saya masuk ruang operasi. Setelah disuntik bius, udah bener-bener nggak ada tenaga, ngantuk, pengen tidur, tapi masih sadar. Obrolan dokter-dokter masih kedengeran jelas.

Kamis, 2 Juli 2015
Pukul 23:44
Terdengar suara tangisan bayi. Dalam keadaan lemes dan ngantuk parah, cuma bisa senyum dan ngucap alhamdulillah.
Setelah dibersihin, dedenya langsung dibawa ke hadapan saya. Saya sempet cium pipinya sebelum di-IMD. Nggak tau berapa lama proses IMD-nya, karena kayaknya saya ketiduran. Bangun-bangun ada di ruang pemulihan. Nggak lama setelah itu, langsung dipindahin ke kamar rawat inap.

Yang saya rasakan waktu itu, hauuuuuuuuuusss bangeeeeet. Tapi nggak boleh minum sampe jam 8 pagi. Itu pun cuma boleh minum satu sendok makan doang. Nggak boleh bangun juga dari tempat tidur selama 24 jam. Bagian perut ke bawah masih nggak bisa ngerasain apa-apa. Pengaruh obat biusnya masih ada.
Tapiiiiii.. Setelah pengaruh obat biusnya hilang, mulai cenat cenut di bagian perut bekas operasinya. Sakit. Banget.

Paginya, dokter jaga dateng. Katanya udah boleh minum, tapi satu sendok makan aja. Kalo nggak ada reaksi mual-mual atau entahlah apa saya lupa, boleh minum lagi satu jam kemudian. 3 sendok makan.
*kemudian hening*

Sebenernya pengen banget jambak-jambak rambut dokternya waktu itu. Orang lagi dehidrasi, disuruh minum 1 sendok makan doang? Sejam kemudian 3 sendok makan? Di mana perasaan kamu, dok?
*jambak*

Besokannya, udah boleh makan, minum, belajar duduk, belajar jalan. Udah kayak anak kecil, duduk sama jalan aja pake belajar. Huft.

Kebelet pipis. Bangun dari tempat tidur, dibantu sama suami, mau duduk, luaaaaaaarrr biasaaaaaa sakitnyaaaaa.. Coba berdiri, makin sakit. Jalan selangkah, aduhai banget rasanya. Pipis nggak bisa duduk. Sakit. Akhirnya pipis berdiri. Terus udahannya di lap-lap sama suami. Ya Allah, beruntung sekali saya mempunyai suami seperti dia. :’)
Lagi posisi berdiri, pas ngomong, lho? Suara saya ke mana? Ngomong kok nggak ada suaranya? Ternyata emang begitu efek dari operasi caesar.
Masih mau bilang caesar itu enak? Nggak ngerasain mules-mules dan ngeden-ngeden? Nggak bisa dibilang jadi wanita seutuhnya karena nggak ngelahirin dari anuan? Masih ada yang mikir kayak gitu? Cobain dulu deh, rasanya caesar kayak gimana. Hih!

Selama 5 hari di rumah sakit, suami selalu ada. Siap siaga setiap saat. Bener-bener diperhatiin, dilayanin, disemangatin. Ah, beruntung sekali saya mempunyai malaikat pelindung seperti dia.
Makan aja selalu disuapin sama dia. Tapi dia sendiri mesti beli sendiri makan buat sahur dan buka puasa. Udah di rumah pun, saya cuma bisa nyiapin makan buat sahur. Buat buka puasanya nggak bisa. Istri macam apa saya ini? Nggak bisa melayani suami dengan baik. Tiba-tiba jadi ngerasa nggak berguna jadi seorang istri.
*nangis*

Sampai sekarang pun, saya masih suka nangis kalo liat suami saat dia lagi tidur. Inget waktu masih di rumah sakit. Betapa sabar dan telatennya dia ngurusin saya. :’)
*nangis lagi*

Terus, gimana rasanya jadi seorang ibu?
Ternyata, jadi seorang ibu itu nggak gampang. Tidur nggak pernah bisa pules. Tiap 2 jam sekali mesti nenenin dedenya. Puting jadi lecet-lecet dan berdarah. Mesti tahan perih kalo lagi nenenin dedenya. Belum lagi kalo mandi, kena air, luar biasa perihnya. Kurang tidur. Kalo malem si dede suka ngajakin begadang pake acara nangis-nangis. Dan kadang saya juga jadi ikutan nangis karena dedenya nggak mau tidur walaupun udah dinenenin. Katanya sih itu namanya ‘Baby Blues Syndrome‘ ya. Ah, kena juga akhirnya.

Tapi kalo udah liat dedenya tidur pules, rasanya tuh adeeeem banget. Ini lho, yang udah disayang banget dari masih berbentuk gumpalan darah sampe jadi manusia sempurna. Ini lho, yang selama ini suka nendang-nendang dan suka cegukan di dalam perut. Ini lho, yang sangat ditunggu-tunggu kelahirannya. Kadang nangis, terharu, bersyukur dikasih kepercayaan untuk jadi seorang Ibu. Dikasih kepercayaan untuk dititipkan malaikat kecil yang harus dijaga dan dilindungi. Yang kami beri nama, Bianca Zahirah.

Kini lengkap sudah kebahagiaan saya. Mempunyai malaikat pelindung dan malaikat kecil yang harus dilindungi. Terima kasih, Tuhan, atas segala do’a yang telah Engkau kabulkan. Terima kasih, atas kesempurnaan hidup ini.

Oh iya, sebentar lagi lebaran. Mohon maaf lahir batin ya, semuanya.

Adinda Pertiwi dan keluarga kecil yang bahagia-

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Asal muasal “Bubu”

Apa itu Bubu?
Siapa itu Bubu?
Baca dulu makanya.
Cekidot!

Jadi gini, pada tanggal 11 Februari 2015, saya merayakan ulang tahun yang ke-17 di rumah. Nggak ngerayain yang gimana-gimana sih, cuma ngundang temen-temen sekelas sama temen sebelah kelas yang kenal aja, makan-makan di rumah. Maklum, saya nggak gaul dan nggak punya banyak temen. Kan gitu ya biasanya, yang cupu-cupu mah temennya dikit. Iya, dulu saya cupu. Sekarang juga masih, sih.
*nunduk*
*mengheningkan cipta*
*selesai*

Terus ya, tanpa disangka dan tanpa diduga, ternyata saya dapet kado. Sebuah boneka beruang besar berwarna cokelat. Katanya sih itu hasil patungan dari temen-temen sekelas. Ih, saya terharu lho. Ternyata mereka kompak sampe segitunya ngumpulin uang buat beli kado saya. Terima kasih, teman-teman. :’)
Boneka itu saya kasih nama “Bubu”.

Singkat cerita, Maret 2007 saya punya keponakan. Namanya Alung. Beberapa bulan kemudian, dia udah ngerti benda-benda, ngerti mainan. Pas dikasih liat “Bubu” ini, dia seneng banget. Akhirnya dikasihlah boneka ini ke dia. Sekitar akhir Maret atau awal April, dia udah bisa ngomong “Bubu”. Dan dia pun manggil saya tante “Bubu”. Tapi karena dia belum bisa ngomong “tante”, jadi dia manggilnya “Bubu” doang deh. Sampai kemudian dia punya adik, Gilang, juga manggil saya “Bubu”.

Panggilan “Bubu” udah meluas ke mana-mana. Saudara-saudara saya, saudara-saudara dari suami saya, karyawan-karyawan nasi uduk, sampai suami saya pun manggil saya “Bubu”. Bahkan keponakan saya yang baru 4 bulan aja, adiknya Alung dan Gilang, udah bisa ngomong “Bubu” dan selalu teriak “Bubu” kalo ngeliat saya.

Jadi, panggilan “Bubu” buat saya itu jauuuuuuuh sebelum ada Bubu-nya Syahrini dan Bubu-bubu yang lain.

Tapi kata nenek saya, bubu itu nama alat yang terbuat dari bambu, bentuknya panjang, dipake buat nangkep belut. Jelek ya ternyata artinya. Hahaha.πŸ˜…

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Review Film: The Amazing Spider-Man 2 – Rise of Electro

ALOHAAAAAAAA!!!

Kembali lagi bersama saya, Adinda Pertiwi alias ndaholmes, dalam acaraaaaaaaa.. Review Film!

Kali ini gue akan membahas film The Amazing Spider-Man 2: Rise of Electro.
Kenapa namanya Rise of Electro? Mungkin ini cerita tentang si Peter Parker yang baru lulus sekolah kemudian melanjutkan studinya ke universitas dan ngambil jurusan Teknik Elektro. (?)
Bener apa nggak? Mau tau lebih lanjut? Simak tulisan selanjutnya dari reviewer amatiran, ndaholmes!

Kenapa sih, gue milih nama β€œndaholmes”?
Pertama, karena gue lebih suka dipanggil β€œnda” daripada β€œDin”. Kedua, karena gue suka banget sama Sherlock Holmes. Inget ya, Sherlock Holmes. Bukan Katie Holmes.
Kenapa huruf kecil semua? Karena gue suka aja hurufnya rata semua. Masalah? Sini lo kalo berani!
Ini kenapa malah ngomongin gue?
*oke, ngaco*
*balik ke topik permasalahan yang seharusnya diperbincangkan*

The Amazing Spider-Man 2: Rise of Electro.
Adegan pembuka dari film ini menceritakan tentang bapaknya si Peter Parker, Richard Parker.
Gue nggak akan ngasih tau kenapa si Richard Parker ini nitipin anaknya ke Bibi May. Alesan yang katanya dia dituduh pengkhianat oleh rekannya di Oscorp, si Osborn, dan harus pergi sejauh mungkin untuk melindungi si Peter Parker. Gue nggak akan ngasih tau itu.
Gue juga nggak akan ngasih tau kalo penyebab orang tua Peter Parker itu meninggal karena dalam perjalanan β€œkabur” nya itu, di dalam pesawat dia hampir dibunuh sama seseorang yang gue nggak tau namanya. Tapi akhirnya istrinya tewas ditembak sama orang itu, terus penembak itu di dorong keluar dari pesawat dan akhirnya Richard Parker-nya pun meninggal karena pesawatnya jatuh.
Gue juga nggak akan ngasih tau itu. Catet.

*diinjek*
*ditendang*
*direbus*

Harry Osborn.
Anaknya yang punya Oscorp. Bapaknya meninggal, terus Oscorp diwarisin ke dia. Dia temen lamanya si Peter Parker. Karena orang tua mereka emang temenan baik. Sebelum kejadian pengkhianatan itu.
Dia sakit. Sakit turunan. Dia nggak mau meninggal kayak bapaknya, makanya dia pengen ngambil darahnya Spider-Man supaya dia sembuh. Tapi si Spidey-nya nggak mau. Soalnya si Harry ini bakalan mati kalo darahnya nggak cocok. Karena si Harry ini orangnya nggak sabaran, maka dia minta bantuan orang Oscorp buat ngambil dan nyuntikin racun laba-laba bikinan Oscorp ke tubuhnya. Terus dia jadi…. entahlah itu jadi apaan. Bisa terbang aja pokoknya karena pake alat dan jubah.

Max Dillon. (Kalo nggak salah sih namanya gitu)
Adalah seorang teknisi si Oscorp. Perannya penting, tapi nggak pernah dianggap ada sama orang-orang disekitarnya. Spider-Man pernah nyelametin dia sekali. Makanya dia jadi kagum banget sama Spider-Man. Dia pengen kayak Spider-Man, jadi pusat perhatian seluruh warga New York. And you know what? Keinginannya terkabul di hari ulang tahunnya.
Kok bisa? Ya bisa lah. Gini ceritanya..

Karyawan-karyawan Oscorp ini kayaknya pulangnya tepat waktu semua. Kalo udah jam pulang, ya semuanya pulang. Nggak ada yang lembur. Beda sama Transcorp.
*eh*
Tapi karena ada gangguan teknis, si Max nggak boleh pulang dulu, dia disuruh ngebenerin listrik yang bermasalah. Nah, pas abis ngebenerin kabel listrik yang copot, dia kesetrum, terus jatuh ke akuarium belut listrik ciptaan Oscorp. (kali)
Abis kesetrum terus diserang belut listrik, di hari ulang tahunnya pula. Kasian amat ini orang.

Meninggalnya si Max ini dirahasiain sama pihak Oscorp. Karena si Max orangnya nggak terkenal juga, jadi ya gampang ngerahasiainnya.

Tapiiiiiiiii… ternyata dia nggak meninggal. Dia cuma mati suri. Tapi pas bangun, wujudnya jadi serem. Udah tau kan jadi siapa dia? Ya, benar! Dia adalah Electro!
Awal-awal bangkit dari mati suri itu, dia bingung. Entah bingung karena lampu pada mati semua pas dia bangun, atau bingung karena kulitnya berubah jadi biru-biru sparkling gitu. Entahlah, cuma dia yang paham.

Dia bikin kekacauan di kota. Sebenernya dia nggak mau bikin kekacauan, tapi karena dia masih nggak ngerti dia kenapa, jadi ya dia bikin kacau deh. Tapi gara-gara itu, mukanya jadi terpampang nyata di seluruh layar gedung-gedung tinggi di New York. Otomatis semua warga New York pada ngeliat dia di layar itu. Jadi kenyataan kan, keinginannya untuk dilihat oleh semua orang? Alhamdulillah.

Di mana ada kekacauan, di situ pasti ada Spider-Man. Seneng dah tuh si Electro ketemu idolanya. Dia cerita kalo pernah diselametin sama Spider-Man. Dan Spider-Man pun masih inget. Tapi sayangnya, Spider-Man lupa nama si Max-nya. Kemudian terjadilah drama.

Spidey: β€œWho is your name?”
Max/Electro: β€œ You don’t remember my name?”

Kemudian dia murka, dia kecewa. Dia lari dengan bercucuran air mata. β€œTega-teganya kamu lupa nama aku, Mas,” katanya sedih.

Wait! Nggak gitu ceritanya, nda! -_-”

Terus warga-warga sana pada ngedukung Spidey kan jadinya, gambar di layar pun berubah jadi mukanya Spidey semua. Ngambek lah si Electro. Dia bilang Spidey itu egois.

*Semua cowok emang gitu, Mas. Egois. Sabar, ya.*

Akhirnya si Electro berhasil dilumpuhkan ingatannya berkat lagunya Geisha. (?)
*Eh, bukan. Nggak gitu.*
Maksudnya, si Electro berhasil dilumpuhkan terus ditangkep sama polisi.

Bentar, gue napas dulu.

Oke, lanjut!

Eh, ntar dulu deh. Mau jemput si Aa dulu di bengkel. Huft.

Lanjut, nih. Beneran. Sampe mana tadi? Oh iya, sampe si Electro ketangkep.
Terus abis itu dia ditahan di entah apa namanya gue lupa. Penjara khusus penjahat yang punya penyakit aneh gitu deh pokoknya.
Singkat cerita, Electro dibebasin sama si Harry Osborn karena dia mau bales dendam. (?)
Terus si Electro ini matiin seluruh listrik di New York, buat mancing Spider-Man keluar. Pas udah ketemu, berantem. Akhirnya, dibantu sama Gwen Stacey, pacarnya Peter Parker, si Electro mati, meledak karena kelebihan daya listrik. Terus muncul deh si Harry Osborn. Berantem deh mereka.
*wadezig!!!*

Gue nggak akan spoiler kalo di film ini si Gwen Stacey akhirnya meninggal karena jatuh dari ketinggian. Sebenernya sempet diselametin sama Spidey pake jaringnya, tapi telat. Udah kebentur duluan ke lantai.
Nggak, gue nggak akan spoiler.

*diinjek lagi*

Setelah pemakaman Gwen, Peter Parker galau. Dia nggak bisa move on. Dia berhenti jadi Spider-Man selama lima bulan. Tapi setelah ngobrol sama Bibi May, dia pun berusaha move on. Masukin semua barang-barang kenangannya bersama si Gwen ke kardus. Termasuk barang-barang kenangan dari bapaknya juga.

Oh iya, ternyata laba-laba ciptaan Oscorp itu dibikin pake DNA Richard Parker. Jadi, tanpa adanya Richard atau Peter Parker, racun laba-laba itu nggak bakalan berfungsi dengan baik. Itulah alasan kenapa cuma si Peter Parker yang bisa jadi Spider-Man. Karena cuma DNA dia yang cocok sama laba-laba itu.
Richard Parker sendiri yang bilang dalam video rekamannya yang ditemuin sama Peter Parker di stasiun rahasia Roosevelt.

Harry Osborn masih hidup. Dia ditahan di penjara khusus penjahat yang punya penyakit aneh itu. Tapi ada yang ngebebasin. Entah siapa namanya gue lupa. Dan mereka mau bales dendam sama si Spidey. Mereka mau nyuri kostum-kostum monster yang ada di Oscorp.

Capek nggak kalian bacanya? Jujur, gue ngetiknya capek.
Huft.
Bentar lagi kelar, kok. Sabar, ya.

Monster pertama yang muncul adalah monster badak! Kenapa monster badak? Gue juga nggak tau. Bukan monster sih sebenernya, cuma kostum dari baja plus ada senjata-senjatanya juga, tapi dalemnya orang.
Monster badak itu muncul. Semua orang nanya-nanyain ke mana Spider-Man? Soalnya dia nggak nongol-nongol udah lima bulan.
Dan taraaaaaaaa!
Muncul lah seorang anak kecil berkostum Spider-Man yang sok-sok’an mau ngelawan monster badak. Jiwa pemberaninya bener-bener patut diacungi jempol. Keren!
Semua mendadak hening. Orang tua si anak kecil ini udah ketakutan banget. Takut anaknya kenapa-kenapa.
Nggak lama kemudian, Spider-Man asli dateng. Anak kecil itu pun balik ke orang tuanya. Terus Spider-Man sama monster badak berantem. Nggak tau itu monsternya mati apa nggak. Nggak dikasih liat. Pas baru mau dipukul pake besi (atau baja?), filmnya udahan.

Dari segi cerita, gue suka sama film ini. Karena menjawab semua pertanyaan gue tentang kenapa bapaknya Peter Parker ini nitipin dia ke bibinya, kenapa bapaknya meninggal, dan kenapa cuma dia yang bisa jadi Spider-Man. Termasuk pertanyaan kenapa judulnya Rise of Electro. Ternyata bukan karena si Peter Parker ini ngambil jurusan Teknik Elektro di kampusnya. 😐

*oke, maapkeun*

Seperti biasa, film-filmnya Marvel ini selalu punya bonus scene di akhir credit title.
Sebenernya gue bisa aja kasih tau kalo bonus scene-nya itu ada salah satu mutannya X-Men yang nongol. Yang seluruh badannya berwarna biru. Kalo nggak salah sih namanya Misty Knight. Mungkin di Amazing Spider-Man 3 nanti, bakalan gabung sama X-Men. Tapi gue nggak mau kasih tau, takut dibilang spoiler (lagi).

ITU UDAH NGASIH TAU!!!
APA NAMANYA KALO BUKAN SPOILER???

*diinjek lagi*
*pake tronton*
*meninggal*

Posted in Uncategorized | Leave a comment

10 April 2014

Dua tahun yang lalu..

Nggak kerasa, udah dua tahun kita kenal. Iya, kenal. Bukan jadian. Karena kita nggak pernah punya tanggal jadian. πŸ™‚

Setahun yang lalu udah pernah ditulis bagaimana kita bisa kenal. Tapi kemudian aku hapus karena suatu hal. Nggak penting juga dibahas di sini.

*setel lagunya Maudy Ayunda – Tahu Diri*

Setahun yang lalu..
Aku udah hampir nyerah sama keadaan. Nyerah sama kamu. Udah memutuskan untuk “pergi” karena masih belum juga ada kepastian. Tapi kamu tetep dateng terus ke dalam kehidupan aku. Membuat aku juga susah untuk menjauh. Bukan cuma susah, tapi nggak bisa.

Dan, upayaku tahu diri tak selamanya berhasil
Pabila kau muncul terus begini, tanpa pernah kita bisa bersama~

Sampai suatu hari, aku bikin skenario sama seseorang. Pura-pura jadian sama orang itu, cuma pengen tau reaksi kamu kayak gimana. Sebenernya saat itu aku takut. Aku takut kita nggak bisa ketemu lagi, aku takut kita nggak bisa deket lagi, aku takut kita bakalan menjauh, aku takut sikap kamu jadi berubah. Aku takut.
Tapi yang aku lihat, kamu jadi sedih, kamu cemburu, kamu ngerasa kehilangan aku karena kehadiran seseorang itu.
Aku nggak tega bohongin kamu dengan skenario itu. Aku nggak pengen kamu jauhin aku. πŸ˜₯

*elo nya juga yang gelo, Nda! Hih!*
*timpuk pake Channing Tatum*

Akhirnya dua hari kemudian, aku jujur sama kamu kalo aku cuma pura-pura pacaran sama dia. Awalnya kamu nggak percaya. Tapi lama-lama kamu keliatan seneng karena aku nggak jadi punya pacar. -_-”

*gimana, gimana? Akting aku meyakinkan banget kan waktu itu? Huahahahahahaha!*
*maap ya, Aa*
*salim*

Dan semuanya kembali “normal” lagi. Kamu tetep dateng, aku tetep seneng, dan kita tetep nggak jelas.
Tapi kali ini aku pasrah. Aku udah nggak mikirin lagi hubungan kita mau kayak gimana. Mau tetep nggak jelas terus sampe entah kapan, bodo amat. Aku coba untuk mengikhlaskan semuanya. Yang penting, kita tetep deket dan aku selalu bahagia dengan kehadiran kamu. πŸ™‚
Dan aku juga nggak pernah maksa kamu untuk jadi pacar aku, meski beberapa kali aku pernah menanyakan tentang kita. Karena aku tau, hubungan yang dipaksakan nggak akan bagus nantinya.
Aku cuma bisa berdo’a dan berharap, suatu saat nanti kita bisa sama-sama dalam status yang lebih jelas. Aamiin.

*uhuk*

Kita punya hobby yang sama. Sama-sama suka nonton. Sendirian. Bukan sekali dua kali aku ajakin kamu nonton bareng, tapi kamu nggak pernah mau. 😦
Akhirnya aku minta sama kamu, sekali aja kita nonton bareng. Abis itu terserah, kamu mau nonton sama siapa kek, jalan sama siapa kek, pacaran sama siapa kek. Terserah.
Iya, itu cuma di mulut doang, sih. Aslinya mah mewek-mewek, nggak rela kalo kamu sama yang lain. 😐

Rabu, 22 Mei 2013, Fast & Furious 6, 12:15, Lippo Karawaci.
Pertama kali kita jalan, pertama kali kita nonton bareng, setelah kenal lebih dari satu tahun.
Entahlah, aku ngerasa jadi orang yang paling sabar di dunia ini. Nunggu buat jalan dan nonton aja sampe satu tahun. Hahahahahahaha!

*dalam hati nangis*
*geregetan*
*cubit pipi kamu pake tang*

Sekitar seminggu kemudian, kamu sakit. Sesekali aku bawain kamu makanan. Tapi cuma nganterin makanannya doang, abis itu pulang. Nggak disuruh masuk dulu atau apa kek gitu. Ciyan, ya? :((

*ini kenapa jadi panjang gini sih ceritanya?*
*lurusin jempol*
*lanjut*

Sabtu, 8 Juni 2013.
Pagi-pagi kamu bbm, “Tadi aku iseng bilang ke ibu kalo kamu mau kesini.”

DHUARRRR!!!

‘Anjrit! Kesana nih, gue? Gila! Ngapain? Ada emaknya, dong? Bapaknya? Aih! Mati gue!’
Kira-kira begitu perkataan yang keluar (dalem hati).

*bunuh aku, mas! Bunuh aku!*

Jadilah aku ke rumah kamu dengan membawa segenap kekuatan bulan yang akan menghukummu. Eh bukan, maksudnya membawa segenap kekuatan hati dan segambreng makanan. Iya, makanan. Kan jenguk orang sakit.
Alhamdulillah disambut baik sama ibu mertua dan langsung diundang ke acara keluarga besokannya.

*dalam hati joget-joget*
*joget india*

Setelah itu, hubungan kita makin jelas dan tau akan dibawa ke mana. Nggak kayak lagunya entah siapa itu yang nanya-nanya mulu mau dibawa ke mana hubungannya. Ciyan ya, dia.
*puk-puk*

11 Februari 2014.
Ulang tahun aku.
Kamu datang bersama kedua orang tua dan uwa kamu, yang kebetulan temen papa aku juga. Bilangnya sih silaturahmi, tapi ujung-ujungnya ngomongin nikah. Alhamdulillah, jadi semakin jelas banget. Alhamdulillah.

Ya pokoknya gitu deh ceritanya.
Do’a aku satu persatu udah dijawab sama Allah. Yang penting intinya mah sabar aja. Buah kesabaran itu selalu manis. Memang bener, semua akan indah pada waktunya. Tapi tentang kapan waktu itu akan muncul, cuma Allah yang tau. Kita sebagai manusia cuma bisa berdo’a dan berusaha. Tapi tetep Allah yang menentukan.

Sekarang saya sudah bahagia. Saya tinggal menghitung bulan menuju pernikahan dengan orang yang selama ini saya pertahankan, perjuangkan, dan saya tunggu kepastiannya.
Do’ain semuanya lancar, ya. Aamiin.
Dan saya nggak pernah nyesel udah ngabisin waktu saya untuk nunggu kebahagiaan yang sekarang ini saya dapatkan.
Saya nggak punya alasan kenapa saya bisa jatuh cinta sama kamu. Yang saya tau, hati ini nyamannya sama kamu, maunya sama kamu. Nggak mau sama yang lain.

Kenapa saya tulis kisah saya di sini?
Emangnya nggak malu?

Nggak. Sama sekali nggak. Berbagi kebahagiaan kenapa harus malu? πŸ™‚

Meski pernah beberapa kali mencoba untuk menjauh, dan mungkin sempat berpikir untuk menyerah, pada akhirnya cinta akan menemukan jalannya sendiri menuju ‘rumah’ nya. Tanpa paksaan, tanpa harus dituntun harus ke mana.

Posted in Uncategorized | 1 Comment

Hal-hal Penting dalam Sebuah Hubungan

Assalamu’alaikum warrahmatullah wabarakatuh!
Hoaaaaaaaaaaaaaaah!
Maap baru nongol lagi. Aye abis semedi di gunung cendol. Ini baru dapet wangsit, nih. Makanya nulis beginian.

Kali ini gue mau bahas tentang hal-hal apa aja yang menurut gue penting dalam sebuah hubungan. Langsung aje yeee..

1. Komunikasi
Gue rasa semua orang tau kalo komunikasi itu penting banget dalam sebuah hubungan. Komunikasi yang baik akan melahirkan hubungan yang baik pula. Nggak perlu nunggu sampe sembilan bulan kok buat ngelahirinnya.
*diinjek*

Komunikasi yang kayak gimana yang dimaksud?
Ngobrol, cerita-cerita pengalaman hidup, dari yang menarik sampe yang malu-maluin, tentang sekitar, apa aja yang udah dilakuin setiap harinya, atau tentang apa aja. Bisa lewat ngobrol langsung, telelpon, sms, bbm, dll.
Sekedar ucapan selamat pagi, atau selamat tidur.
Basi sih keliatannya, tapi cukup bisa bikin senyum-senyum pas bacanya. πŸ˜€

Komunikasi di sini juga termasuk tentang ngasih kabar.
Mau ke mana, lagi di mana, sama siapa. Tujuannya apa? Biar kalo ada apa-apa, jadi tau harus nyusulin ke mana.
Bukan maksud posesif atau gimana, tapi lebih ke khawatir.
Yang di sini uring-uringan nggak dapet kabar, yang di sana cuek-cuek aja. Nggak tau lagi ada yang khawatirin.

Jadi buat yang cuek sama pasangannya, mulai sekarang coba deh peka dikit. Pasangan kamu itu khawatir kalo kamunya kenapa-kenapa. Apa susahnya sih ngabarin? Nggak nyampe 5 menit, kok.

2. Kejujuran
Hubungan tanpa adanya saling jujur, buat apa dijalanin? Mending masing-masing aja. Gih.
Jujur kamu punya selingkuhan berapa, namanya siapa, rumahnya di mana. Ajak nge-date bareng kalo bisa.
Bukaaaaaaan.. Maksudnya bukan itu. Maap. 😐
*sungkem*

Maksudnya jujur tentang kekurangan masing-masing, apa aja sifat jelek kamu dan dia, harus gimana ngadepinnya, kamu lagi ada masalah apa, dan lain sebagainya.

Musuh nomer satu dalam sebuah hubungan itu adalah mantan. Entah itu mantan pacar, mantan gebetan, mantan selingkuhan, mantan TTM-an, mantan HTS-an, mantan gebetan temen yang kemudian malah ditikung sama kamu, dan segala jenis mantan-mantan yang lainnya.
Pasangan kamu pasti eneg kalo kamu udah bahas mantan. Entah mantan kamu, atau mantan dia. Apalagi kalo mantan masih suka hubungin kamu, tapi kamu sembunyiin dari pasangan.

JEGERRRRR!!!
*zoom in-zoom out*

Katanya sih udah nggak ada apa-apa, tapi kok malah disembunyiin? Kenapa? Takut pasangan kamu marah? Ya resiko lah. Resiko dari apa yang udah kamu lakukan. Mau nantinya dia marah atau gimana, emang udah sepantasnya. Kamu yang salah kok. Ya harus terima. Ngerti?
Atau trauma sama hubungan yang terdahulu? Yang cerita tentang mantan dikit, langsung marah-marah kayak orang stress kehabisan gelas buat dipecahin?
Hey! Wake up!
*siram es jeruk se-ember*
Sifat orang itu beda-beda. Nggak bisa disamain sama satu orang di masa lalu kamu itu. Lagipula, kalopun sifatnya sama, harusnya kamu udah tau gimana cara ngademinnya. Bukan malah berbohong atau nutup-nutupin.

Berbohong demi kebaikan? Kebaikan untuk apa? Untuk diri sendiri mungkin iya. Nggak ada yang namanya bohong itu baik. Yang ada justru kalo nantinya kebohongan itu kebongkar, malah jadi makin memperburuk keadaan. Apalagi kalo dia sampe tau dari orang lain, bukan dari kamunya sendiri. Abis udah. Bener nggak? Bener aja udah.

Nggak ada masalah yang nggak bisa diomongin baik-baik. Kalo kamu sama pasangan kamu udah sama-sama dewasa, harusnya ngerti kalo emosi nggak bakalan nyelesain masalah.

Seseorang itu pasti bakalan seneng banget kalo pasangannya bisa jujur dan terbuka tentang segala hal ke dia. Jadi kerasa banget dianggap ada.

3. Keterbukaan
Idem karo nomer loro.

4. Kenyamanan
Ini yang paling penting. Menurut gue, kalo nyaman itu udah pasti timbul rasa sayang. Tapi kalo sayang, belum tentu nyaman. Mungkin maksudnya sayang udah pacaran lama, jadi sayang aja kalo putus. Walaupun udah nggak nyaman, tetep aja dijalanin. Tentunya dengan keterpaksaan.
Lebih sakit mana, pacar kamu mutusin kamu karena emang udah nggak cinta, atau kamu masih pacaran tapi dianya cuma pura-pura cinta? Dua-duanya sakit, sih. Tapi kalo gue sih lebih sakit yang ke dua. Setengah hati, men.
Peuriiiiiih ~
Mending kalo setengah, kalo udah seperempat? Seperdelapan? Seperenambelas? Seperduapuluhempat? Beeeeuuuh!

Ngaco, men. Maap, men.
*sungkem lagi*

Maklum, udah ngantuk. Udah jam 2 pagi, cyin. Capek juga benerin typo-nya. Nggak cocok nih gue pake hape yang full touch gini. Ribet! Hih!

Segitu dulu aja deh ya postingan kali ini. Kayaknya udah lebih dari panjang lebar luas volume juga, sih.

Sekian dan terima sumbangan dalam bentuk Reza Rahardian atau Nino Fernandez.
Wassalamu’alaikum warrahmatullah wabarakatuh!
*lanjut semedi*

NB: Es jeruk se-ember yang dipake buat nyiram tadi, bayarin dulu ya. Dah!

Posted in Uncategorized | 2 Comments

Bapak Tua yang Selalu Sendiri

Bapak tua ini, sering sekali mampir di warung nasi uduk saya. Hampir setiap hari. Sendirian. Pernah beberpa kali dia mengajak seseorang. Entah itu office boy, atau security apartment. Kadang dia mengajak karyawan saya, yang laki-laki, untuk makan bareng, atau sekedar menemani beliau untuk mengobrol selama makan di warung saya.

Mungkin dia merasa kesepian. Disaat orang-orang seusianya sudah mempunyai cucu, beliau malah sendirian. Saya selalu bertanya-tanya dalam hati, apakah bapak tua yang akrab disapa “Pak Haji” ini tidak punya keluarga? Ke mana istrinya? Anaknya? Atau bahkan cucunya? Jika memang beliau mempunyai anak, sungguh tega sekali anaknya membiarkan beliau tinggal sendirian di apartment.

Beliau selalu tersenyum, memamerkan deretan giginya yang putih dan rapi, meski mungkin dalam hatinya selalu merasa kesepian.
Siapa yang tau, di balik senyumannya itu mungkin tersimpan hasrat ingin bercengkrama dengan keluarganya, di sebuah meja makan saat makan malam, bercerita tentang kejadian apa saja yang dialami masing-masing anggota keluarganya hari ini, sambil sesekali melontarkan sebuah lelucon hingga semuanya tertawa.

Semalam beliau datang, malam ini datang lagi. Makan nasi uduk lagi. Sendiri lagi.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Tanpa Judul

Perasaan macam apa ini?

Merasa senang mendengarkanmu bercerita. Tentang kegiatanmu, kekonyolanmu, hal-hal bodoh yang kamu lakukan, apa saja yang terjadi disekitarmu, atau tentang apapun itu. Aku akan selalu setia menjadi pendengar yang baik untukmu.

Merasa bahagia menjadi seseorang yang selalu kamu cari untuk dijadikan tempatmu mengadu. Tempat untuk menumpahkan segala keluh kesahmu, bahagiamu, atau apa saja.
Aku senang, kamu memilih aku untuk itu. Dan aku pun berusaha untuk menjadi seseorang yang selalu ada untukmu.

Perlahan, perasaan ini mulai tumbuh.
Kenyamanan yang teramat sangat ketika berada di dekatmu.
Takut kehilangan jika dirimu jauh dariku.
Cemburu jika kamu dekat dengan yang lain.

Namun tiba-tiba kamu berubah. Menjadi lebih ceria. Menjadi lebih bahagia. Dan menjadi lebih semangat ketika bercerita. Tentang dia.

Kenapa harus dia?
Yang selalu ada untuk kamu itu aku. Bukan dia.
Tak bisakah hatimu melihat sebuah ketulusan dalam diriku?

Tapi aku bisa apa?
Aku bukan siapa-siapamu.
Aku hanya seseorang yang selalu ada di sisimu.
Bukan di hatimu.

Posted in Uncategorized | Leave a comment